Kanker adalah penyakit yang disebabkan oleh pertumbuhan sel abnormal yang tidak terkendali di dalam tubuh . Pertumbuhan sel abnormal ini dapat merusak sel normal di sekitarnya dan di bagian tubuh yang lain.

Kanker merupakan penyebab kematian kedua terbanyak di seluruh dunia. Kanker sering menyebabkan kematian karena umumnya penyakit ini tidak menimbulkan gejala pada awal perkembangannya, sehingga baru terdeteksi dan diobati setelah mencapai stadium lanjut.

Tahitian Noni telah melakukan Penelitian Secara Ilmiah dengan menggunakan Sample 27.000 Manusia Sekarelawan di seluruh dunia. Salah satu Uji Klinis Ilmiah yang di lakukan oleh Morinda yaitu kepada Pasien Penderita Kanker, di mana Hasil yang di dapatkan sangat luar biasa, yaitu 67% tingkat kesembuhan dari seluruh Pasien yang di uji cobakan..

Dari hasil uji klinis ini Tahitian Noni menerima Penghargaan baik dari Tingkat WHO dan Piagam PBB, dan bukan hanya itu saja, Tahitian Noni telah mendapatkan Paten International dalam Manfaat Kesehatan untuk kanker.

Tahitian Noni juga masuk dalam Nominasi TOP 10 The Best Cancer Treatment. Kandungan Nutrisi Tahitian Noni secara ilmiah terbukti dapat membunuh sel kanker serta melahirkan kembali sel sel baru.

Paket yang di sarankan untuk Therapy kanker adalah Kombinasi antara Maxidoid dan Tahitian Noni Original, di mana Kombinasi terbaik antara kandungan Nutrisi Terbaik dari ke dua produk tersebut.

4 Botol Tahitian Noni Original + 4 Botol Maxidoid adalah Paket Standart Untuk Therapy Kanker. Paket ini Senilai Rp.3.550.000

Untuk Pemakaian Produk ini, Memerlukan Konsultasi Lanjutan kepada Staff Ahli Kesehatan kami.

 

Testimoni Mereka yang Telah Merasakan Manfaat Tahitian Noni untuk Therapy Kanker

Eka Febrianti sering merasakan sakit kepala sejak lama, biasanya dapat teratasi dengan minum obat yang dibeli di warung. Namun pada tanggal 29 Juli 2011 lalu, Eka kembali merasakan sakit kepala. Seperti biasa,cukup minum obat warung, tetapi kali ini tidak ada perubahan..

Selanjutnya Eka mengeluhkan hal ini pada suami, kok pusingnya tidak mereda juga. Sang Suami kemudian melakukan refleksi pada jempolnya. Namun sakitnya malah semakin menjadi – jadi. Saya hanya bisa pasrah karena tidak tahu harus bagaimana lagi, kata Eka, Besok malamnya saya kedokter dan hanya diberikan obat penenang.

Pada tanggal 31 Juli, sakit kepala kambuh lagi. Kali ini minta ampun sakitnya, rasanya seperti kepala ditekan keras sampai tidak kuat menahannya. Akhirnya keesokan harinya (1 Agustus 2011) Eka melakukan CT Scan pada kepala sesuai rekomendasi dokter. Berdasarkan hasil CT Scan, Eka divonis terkena kanker otak dengan diameter 3 cm. Kanker yang tadinya berada di sebelah kiri depan kepala, kini sudah mulai menyebar ke area otak sebelah kanan.Masya Allah, saya bagaikan terkena petir di siang hari.Saya dan suami berusaha untuk sabar dan tenang dan terus berupaya mencapi upaya untuk penyembuhan kanker otak.

Lalu kami bercerita kepada orangtua tentang keadaan saya, dan informasi keadaan saya diteruskan kepada tante saya yang sudah lebih dulu mengonsumsi Tahitian Noni. Selanjutnya saya dibawa oleh tante ke kantor Tahitian Noni di Jakarta. Ketika pertama kali kesana, kondisi saya sudah tidak ada keseimbangan untuk berdiri, syaraf mata sudah sakit, kuping berdengung dan terasa panas,Ujar Eka

Selanjutnya saya dianjurkan oleh dokter di kantor Tahitian Noni untuk minum Tahitian Noni. untuk penyembuhan kanker otak saya, 1 sloki (30ml) setiap 1 jam,dan harus mematuhi banyak pantangan makanan. Ternyata dosis tersebut tidak menunjukkan perkembangan yang signifikan pada 1 minggu pertama. Saya mulai panik. Lalu suami berkonsultasi kembali. Akhirnya dosisnya dinaikkan menjadi 100ml per 3 jam. Pada pelaksanaannya saya justru minum 200ml per 3 jam. Hasilnya sangat luar biasa, saya mengalami detoks yang bervariasi. Dalam sehari saya bisa muntah beberapa kali dan air besar saya berwarna hitam pekat. Sempat saya patah arang tidak mau minum Tahitian Noni lagi karena efek detoks yang terlalu kuat. Untungnya saya dikelilingi oleh orang-orang yang sabar dan mau memberi pengertian pada saya, maka saya lanjutkan mengonsumsi Tahitian Noni karena saya ingin berjuang dan menemani orang-orang yang saya kasihi, saya tidak ingin membuat mereka bersedih.

Setelah 2 bulan mengonsumsi Tahitian Noni, Alhamdulillah membuahkan hasil. Keseimbangan saya sudah normal kembali, kuping sudah tidak lagi berdengung, dan syaraf mata kembali normal. Saya mulai bisa beraktivitas kembali seperti biasa. Dan di bulan ke 3,saya bisa kembali masuk kerja.

Kami sungguh tidak bisa membayangkan bagaimana jadinya bila kami tidak mengenal Tahitian Noni ini, berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk operasi, kemoterapi, dan sebagainya. Alhamdulillah Allah mengirimkan pertolongannya melalui Tahitian Noni . Semua penyakit pasti ada obatnya, asalkan kita yakin Allah SWT selalu bersama kita. Kita harus punya semangat optimis yang tinggi dalam menghadapinya.

 

Dinar Dwi Wulandari

Dinar, usia 36 tahun, ibu dari 3 anak. Mendapatkan benjolan di payudara sejak 11 tahun lalu. Akibat minimnya pengetahuan cara menyusui dengan baik karena umur Dinar yang pada saat itu masih sangat muda.

Disarankan oleh dokter untuk segera melakukan operasi kanker payudara, tetapi Dinar takur untuk menjalaninya. “Karena saya takut untuk menjalani operasi, saya pun mulai mencari pengobatan alternatif dan selalu mencoba berbagai obat-obatan. Karena hampir semua pengobatan alternatif dan obat-obatan tersebut telah saya coba dan jalani, tetapi tidak ada hasil yang saya dapatkan, ” ujarnya panjang lebar. Operasi dan Noni Sampai suatu saat di bulan September 2009, Dinar mulai putus asa karena tidak ada kesembuhan yang berarti pada penyakitnya walau sudah berobat kesana kemari. Pada akhirnya ia mulai memberanikan diri untuk menjalani operasi tersebut. Akhirnya Dinar yang cantik ini kembali memeriksakan keadaan kondisi kesehatannya ke dokter. Kembali ia mendapat kabar yang sangat menyakitkan, dimana payudaranya harus segera diangkat. “Saya sudah divonis payudara saya harus diangkat total, karena sudah menyebar begitu luas, dan sudah menjadi kanker ganas, dan bukan hanya itu dokter juga melihat besarnya masa tersebut kemungkinan sudah menyebar ke beberapa anggota tubuh yang lain,” tuturnya dengan terbata-bata.

Singkat cerita akhirnya Tuhan memberi petunjuk kepada Dinar melalui Tahitian Noni Bioactive Beverage (TNNB). “Tuhan menolong saya melalui Tahitian Noni dan membebaskan saya dari kanker ganas yang saya derita tanpa harus dioperasi, dan berkat Tahitian Noni, kanker bukan lagi merupakan hal yang menakutkan bagi saya lagi. Dinar mengkonsumsi 1 botol TNNB dalam sehari selama 15 bulan. Sekarang selain kanker yang saya derita semakin membaik dan tidak menyebar (setelah melakukan check kembali ke Rumah Sakit, red),” kata Dinar yang merasa dunia runtuh karena penyakit yang dialaminya ini.

Sekarang Dinar telah merasakan manfaat lainnya juga seperti stamina meningkat, tubuh dan kulit menjadi lebih bugar dan cerah. “Saya masih minum TNNB 2-3 hari untuk 1 botol. Saya mengucapkan terimakasih banyak kepada Tuhan yang telah memberikan saya petunjuk dan jalan sehingga saya dapat menemukan Tahitian Noni Bioactive Beverage (TNNB) sebagai perantara Nya dalam menyembuhkan dan memelihara kesehatan dan kebugaran saya,” katanya dengan bahagia.

Kisah Dokter Pur Pulih dari Kanker Payudara

dr. Sri Purwaningsih

Selama hampir tiga tahun dr. Sri Purwaningsih atau yang akrab dengan panggilan dr. Pur berjuang melawan kanker. Awalnya pada akhr tahun 2005, dr. Pur merasakan adanya benjolan dilingkar payudaranya. Kecurigaannya bahwa itu adalah sebuah kanker pun ternyata terbukti setelah menjalani serangkaian pemeriksaan kesehatan.

Satu-satunya jalan mengobatinya adalah kemoterapi. Selama hampir enam bulan sejak januari 2006 hingga Juni 2006, dr. Pur menjalani kemoterapi hingga 6 kali setiap 4 minggu sekali. ”Efek kemoterapilah yang membuat saya merasa tersiksa. Bayangkan selama dua minggu lebih saya mulai muntah, belum lagi rambut rontok dan kulit yang mengering.” ujar dr. Pur.

Bahkan dr. Pur juga merasakan cairan yang ada pada sendi-sendinya mengering, sehingga setiap pergerakan tubuhnya disertai rasa sakit yang luar biasa. ”Sayang sekali saya baru dikenalkan Tahitian Noni Juice (TNJ) pada akhir Maret 2009 lalu, padahal setelah saya mengkonsumsinya dengan dosis 2x100cc tubuh saya terasa nyaman,” terang dr. Pur yang kondisi kesehatan dan staminanya bertambah baik setiap harinya.

Rutinitas dr. Pur mengkonsumsi TNJ berubah manis. Pertengahan April lalu, saat memeriksakan dirinya ke RSCM, tidak ditemui adanya kanker lagi. ”Hasil pemeriksaan yang negatif terhadap semua tanda kanker, membuat saya semangat berbagi resep sehat kepada teman-teman yang masih mengalami hal serupa dengan saya,” imbuhnya.

Kini dr. Pur merasakan stabilitas tubuh terus membaik dari hari ke hari. ”TNJ tidak saja membuat istirahat saya dan nafsu makan saya membaik, namun segala fungsi kerja organ tubuh saya diperbaiki. Buktinya saya tidak lagi merasakan hal-hal yang janggal pada diri saya. Terimakasih TNJ.”

Menurut Dr. Henry Naland Sp.B Onkologi, Dokter bedah Ongkologi FKUI/RSCM & RS. Omni Medical Center. ”Dalam penatalaksanaan kanker, dibutuhkan nutrisi untuk membantu kualitas hidup pasien kanker. Dengan dipatenkannya penggunaan Tahitian NONI Juicesebagai bagian dalam uji klinis pada kasus kanker kolon memberikan tambahan keyakinan bahwa produk ini bisa menjadi pilihan dalam terapi komplementer pasien kanker secara keseluruhan. Noni Juice yang diberikan bersamaan dengan kemoterapi pada pasien kanker akan mengurangi efek samping yang diakibatkan oleh kemoterapi dan mempercepat pemulihan pada tubuh saat menjalani recovery.”

Informasi Lebih Lanjut Mengenai Pemakaian Tahitian Noni untuk Therapy Kanker silahkan Hubungi Staff Konsultan Kesehatan Morinda 0821 300 80001.